March 4, 2024

Utusan Iklim AS John Kerry menyelesaikan pembicaraan iklim AS-Tiongkok di Beijing pada hari Rabu, kunjungan pertama sejak Agustus lalu, ketika negara itu membekukannya setelah Ketua DPR saat itu Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan, yang dianggap Tiongkok sebagai provinsi yang memisahkan diri. Kerry tidak memberikan banyak hal selain kesepakatan untuk terus berbicara, meskipun itu lebih baik daripada tidak sama sekali. AS dan China adalah dua penghasil emisi terbesar di dunia, dan ketika kedua negara bekerja sama, itu menjadi pertanda baik untuk melibatkan seluruh dunia juga. Kesepakatan Iklim Paris 2015, misalnya, didahului oleh kesepakatan iklim besar AS-Tiongkok setahun sebelumnya.

Namun, ada banyak masalah serius yang menghalangi kerja sama sejati. Pada tahun 2014, genosida China terhadap minoritas Uyghur belum dimulai dengan sungguh-sungguh, dan kampanyenya untuk membongkar pemerintahan sendiri yang demokratis di Hong Kong hanyalah sebuah kedipan di mata Ketua Xi. Itu juga sebelum perang dagang AS-China. Ketegangan di sekitar Taiwan dan Laut Cina Selatan juga relatif ringan (AS masih berfokus terutama untuk melepaskan diri dari dua perang di Timur Tengah, daripada melibatkan Cina dalam permainan catur geostrategis).

Di tengah tantangan tersebut, Kerry ingin kedua negara mengesampingkan perbedaan mereka dalam membuat kesepakatan pengurangan emisi lebih lanjut. “Krisis iklim adalah ancaman common bagi umat manusia,” katanya dalam konferensi pers, Rabu. “Kami berharap bahwa kami akan mengesampingkan masalah lain.”

China menegaskan bahwa masalah-masalah lain itu tidak dapat dipisahkan. Jika AS ingin mereka mengurangi emisi lebih cepat, mungkin mereka dapat menggunakannya sebagai pengaruh untuk mendapatkan konsesi dari AS di tempat lain. Bagaimanapun, hal-hal masih cukup tegang saat ini karena China kemungkinan besar enggan membuat perubahan kebijakan iklim yang terlihat seperti berasal dari tekanan AS, sehingga tampaknya tidak kehilangan muka.

Namun, salah satu masalah mendasar terbesar adalah standing China sebagai pencemar. Apakah mereka negara kaya dan maju seperti AS, yang memainkan peran besar dalam membawa kita ke dalam kekacauan termodinamika ini? Jika ya, itu berarti China memiliki tanggung jawab ekstra besar untuk mengeluarkan kita darinya. Atau, apakah mereka negara berkembang yang pantas mendapat kelonggaran, setelah menghabiskan abad yang lalu mencoba memenuhi kebutuhan dasar penduduknya ketika negara-negara kaya dengan riang membakar anggaran karbon dunia?

Jawabannya adalah sedikit dari keduanya. Cina adalah penghasil emisi keseluruhan terbesar di dunia, dan dari perspektif itu orang dapat berargumen bahwa tidak ada alasan bagi mereka untuk menahan pengurangan emisi (goal nol bersih mereka, misalnya, adalah 2060). Sebaliknya, emisi negara itu masih naik—mereka mengizinkan sekitar dua pembangkit batu bara baru dalam seminggu, dan hanya berjanji untuk mulai menurunkan tren emisi mereka mulai tahun 2030.

Namun dalam beberapa hal mungkin tidak adil untuk menilai mereka hanya berdasarkan emisi absolut. China, jika ada yang perlu diingatkan, sangat besar. Sekitar 18% populasi dunia tinggal di negara ini. Jadi, sementara whole emisi mereka sangat besar, secara per kapita, peringkat mereka lebih dekat ke rentang rentang Brasil dan Indonesia, dan sekitar setengah dari AS.

Namun, itu bukan tingkat emisi yang rendah — Jepang memiliki peringkat yang sama dalam emisi per kapita. China juga memiliki kelas menengah terbesar di dunia. Semua itu mengarah pada gambaran yang rumit tentang peran apa yang harus dimainkan China dalam perjuangan dunia untuk menurunkan emisi. Namun, pada akhirnya, fisika atmosfer tidak peduli jika pengurangan karbon datang dari China atau AS. Semuanya harus berlalu.

Versi cerita ini pertama kali muncul di Iklim adalah Segalanya buletin. Untuk mendaftar, klik di sini.

Menulis ke Alejandro de la Garza di [email protected].