February 20, 2024

WASHINGTON — Menyebut pertumbuhan pesat alat kecerdasan buatan sebagai “momen revolusi”, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer mengatakan pada hari Rabu bahwa pemerintah harus bertindak cepat untuk mengatur perusahaan yang sedang mengembangkannya.

Demokrat New York mengatakan dia sedang mengerjakan apa yang dia sebut undang-undang bipartisan “sangat ambisius” untuk memaksimalkan manfaat teknologi dan mengurangi risiko yang signifikan.

Baca selengkapnya: A sampai Z Kecerdasan Buatan

Meskipun Schumer tidak menjelaskan secara rinci undang-undang tersebut, dia menawarkan beberapa tujuan utama: melindungi pemilu AS dari kesalahan informasi atau gangguan yang dihasilkan AI, melindungi pekerja AS dan kekayaan intelektual, mencegah eksploitasi oleh algoritme AI, dan membuat pagar pembatas baru untuk menangkal aktor jahat.

Undang-undang AI juga harus mempromosikan inovasi Amerika, kata Schumer dalam pidatonya di Middle for Strategic and Worldwide Research, sebuah assume tank Washington.

“Jika diterapkan dengan benar, AI menjanjikan untuk mengubah kehidupan di Bumi menjadi lebih baik,” kata Schumer. “Ini akan mengubah cara kita melawan penyakit, mengatasi kelaparan, mengatur hidup kita, memperkaya pikiran kita, dan memastikan perdamaian. Tapi ada bahaya nyata yang muncul dengan sendirinya juga: perpindahan pekerjaan, informasi yang salah, period baru persenjataan, dan risiko tidak mampu mengelola teknologi baru ini sama sekali.”

Baca selengkapnya: AI Sama Berisikonya dengan Pandemi dan Perang Nuklir, Kata CEO Teratas, Mendesak Kerja Sama International

Deklarasi Schumer tentang urgensi datang beberapa minggu setelah para ilmuwan dan pemimpin industri teknologi, termasuk eksekutif tingkat tinggi di Microsoft dan Google, mengeluarkan peringatan tentang bahaya yang dapat ditimbulkan oleh kecerdasan buatan terhadap umat manusia.

“Mengurangi risiko kepunahan AI harus menjadi prioritas world bersama risiko skala sosial lainnya seperti pandemi dan perang nuklir,” kata pernyataan mereka.

Kekhawatiran tentang sistem kecerdasan buatan mengakali manusia dan menjadi liar telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir dengan munculnya generasi baru chatbot AI berkemampuan tinggi seperti ChatGPT. Ini telah membuat negara-negara di seluruh dunia berebut untuk membuat peraturan untuk teknologi yang sedang berkembang, dengan Uni Eropa merintis jalan dengan Undang-Undang Kecerdasan Buatannya yang diharapkan akan disetujui akhir tahun ini.

Baca selengkapnya: OpenAI Melobi UE untuk Mengurangi Regulasi AI

Pada hari Selasa, Presiden Joe Biden mengumpulkan sekelompok pemimpin teknologi di San Francisco untuk memperdebatkan apa yang disebutnya “risiko dan janji besar” kecerdasan buatan. Pada bulan Mei, pemerintah mengumpulkan CEO teknologi di Gedung Putih untuk membahas masalah ini, dengan presiden Demokrat memberi tahu mereka, “Apa yang Anda lakukan memiliki potensi yang sangat besar dan bahaya yang sangat besar.”

“Kita akan melihat lebih banyak perubahan teknologi dalam 10 tahun ke depan yang kita lihat dalam 50 tahun terakhir,” kata Biden.

Kantor kepala staf Gedung Putih Jeff Zients sedang mengembangkan serangkaian tindakan yang dapat diambil pemerintah federal selama beberapa minggu mendatang terkait AI, menurut Gedung Putih.

Keterlibatan langsung Schumer dalam menyusun undang-undang AI tidak biasa, karena para pemimpin Senat biasanya menyerahkan tugas tersebut kepada masing-masing senator atau komite. Tetapi dia memiliki kepentingan pribadi dalam mengatur pengembangan kecerdasan buatan, dengan alasan bahwa ini mendesak karena perusahaan telah memperkenalkan chatbot mirip manusia dan produk lain yang dapat mengubah kehidupan seperti yang kita ketahui. Dia bekerja dengan Demokrat lainnya, Senator Martin Heinrich dari New Mexico, dan Senator Republik Mike Rounds dari South Dakota dan Todd Younger dari Indiana untuk berbicara dengan para ahli, mendidik kolega dan menulis undang-undang.

Baca selengkapnya: CEO OpenAI Sam Altman Mendorong Keraguan Masa Lalu tentang Kecerdasan Buatan