March 4, 2024

ASetelah delapan bulan negosiasi, Dana Moneter Internasional (IMF) mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan bekerja sama dengan Pakistan untuk memberikan keringanan utang, meningkatkan kepercayaan di negara itu, yang telah mengalami krisis ekonomi terburuk sejak pembentukannya pada 1947.

Sebagai akibat dari meningkatnya beban utang kepada pemberi pinjaman Barat dan China, pemerintah Pakistan berjuang untuk menyeimbangkan fungsi dasarnya, dan jaringan nasionalnya terkadang terpaksa mematikan unit pembangkit listrik untuk mengurangi biaya bahan bakar. Beban itu, bersama dengan rekor inflasi yang tinggi, memberikan tekanan besar pada perekonomian negara pada saat terjadi pergolakan politik. Pada Februari 2023, tingkat inflasi tahunan Pakistan adalah 31,5%, tingkat inflasi tertinggi yang pernah dialami negara itu dalam hampir 50 tahun.

Pakistan bukan satu-satunya negara di World South yang dipaksa membuat pilihan sulit karena kewajiban utangnya. Pada bulan April tahun ini, pemerintah Kenya gagal membayar pegawainya untuk pertama kalinya sejak kemerdekaannya pada tahun 1963. Sebaliknya, uang yang telah dialokasikan untuk pegawai pemerintah digunakan untuk mendanai pembayaran Eurobond yang menjadi utang pemerintah Kenya—bagian dari utang negara yang terus tumbuh untuk pemberi pinjaman Cina dan Barat. Dan pada April 2022, gagal bayar utang Sri Lanka menyebabkan krisis politik besar, di mana ribuan pemrotes menyerbu istana kepresidenannya. Belakangan tahun itu Ghana mengatakan tidak akan melunasi utangnya kepada pemberi pinjaman eksternal, dan pada Mei tahun ini negara itu menyetujui kesepakatan pinjaman $3 miliar dengan IMF.

Pada Desember 2022, Financial institution Dunia melaporkan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah mencapai tingkat utang yang belum pernah terlihat dalam 25 tahun. Menurut IMF, 60% dari semua negara berpenghasilan rendah berada dalam kesulitan utang, atau berisiko tinggi kesulitan utang, yang berarti suatu negara tidak dapat melakukan pembayaran kembali pinjamannya.

Negara-negara yang berada dalam atau berisiko mengalami kesulitan utang cenderung memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan pada layanan publik seperti pendidikan atau kesehatan, dan proyek infrastruktur. Hal ini dapat berdampak pada stabilitas ekonomi dan politik jangka panjang negara-negara tersebut dan memiliki konsekuensi yang bergema di seluruh dunia, kata David McNair, direktur eksekutif untuk kebijakan world di organisasi anti-kemiskinan OneCampaign. Negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah cenderung memiliki populasi yang lebih muda, yang berarti bahwa di masa depan, orang-orang di negara-negara tersebut akan menjadi bagian yang lebih besar dari tenaga kerja world, ujarnya.

Pada tahun 2035, Afrika sendiri diperkirakan akan menambah 450 juta penduduk usia kerjanya, menurut Financial institution Dunia. Populasi usia kerja di negara-negara Barat, di sisi lain, tumbuh dengan kecepatan yang jauh lebih lambat. Populasi usia kerja Eropa sebenarnya diprediksi menurun sebesar 35 juta pada tahun 2050, menurut Uni Eropa.

“Jika Anda memiliki peluang bagi kaum muda terpelajar, maka itu akan menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi yang masif,” kata McNair. “Jika Anda memiliki anak muda yang tidak berpendidikan dan tidak memiliki kesempatan, maka itu adalah potensi ketidakstabilan.”

Di masa lalu, ketika negara-negara berkembang mengalami kesulitan utang yang parah, kreditor Barat biasanya akan bekerja sama untuk menciptakan semacam keringanan utang, kata Tony Addison, seorang profesor ekonomi pembangunan di Copenhagen College. Ini bisa berarti memperpanjang jangka waktu pembayaran atau menghapus sebagian pinjaman pokok. Namun, keringanan utang diperumit oleh kehadiran China yang semakin meningkat sebagai pemberi pinjaman internasional utama.

Pada awal tahun 2010-an, pertumbuhan ekonomi China yang cepat memungkinkannya membangun cadangan devisa yang semakin besar, memberinya kekuatan pinjaman yang jauh lebih besar daripada sebelumnya. Meminjamkan kepada negara berpenghasilan rendah dan menengah dengan suku bunga tinggi, menjadi bagian penting dari strategi investasi pemerintah China. Ini juga memberi China peningkatan akses ke pasar baru untuk materials, menurut Addison.

Baca selengkapnya: Bagaimana China Menjadi Pemberi Pinjaman World Terakhir

“Keinginan China, terutama sejak tahun 2000, adalah mendapatkan akses ke sumber daya, khususnya sumber daya di Afrika seperti logam, minyak, dan sebagainya,” kata Addison. “Misalnya, jika Anda melihat pasar logam, lebih dari separuh tembaga dunia diekspor ke China.”

Dalam beberapa kasus, China memberikan pinjaman berbasis komoditas kepada negara-negara Afrika tertentu yang memungkinkan peminjam melakukan pembayaran langsung dalam logam, minyak, atau mineral. Di lain waktu, pemberi pinjaman China membangun hubungan dengan pemerintah Afrika dan memperoleh akses ke peluang komoditas sebagai hasil dari jaringan, kata Addison.

“Misalnya, jika China berinvestasi di tambang, dan financial institution negara China meminjamkan untuk membangun rel kereta api antara pelabuhan dan tambang, maka utang semacam ini menjadi bagian dari hubungan investasi,” kata Addison.

Selama waktu ini, ketika China berusaha untuk mendapatkan akses yang lebih baik ke pasar komoditas, banyak pemerintah di negara berkembang mencari untuk meminjam lebih banyak uang karena populasi mereka tumbuh pesat, kata Addison. Sementara investor Eropa dan Amerika bersedia meminjamkan dana untuk kesehatan dan pendidikan, mereka enggan meminjamkan uang untuk proyek infrastruktur seperti transportasi umum. Pinjaman Barat ke negara-negara berkembang seringkali sebagian disubsidi oleh pembayar pajak Barat, membuat persetujuan menjadi masalah politik, katanya.

Gagasan tentang pinjaman untuk mendanai “program kesehatan bagi perempuan pedesaan di Kenya” lebih cocok untuk pemilih seperti di Inggris daripada, misalnya, “pinjaman yang sangat besar untuk infrastruktur Kenya dan sistem transportasi umum,” kata Addison. “Karena sejujurnya, seseorang dari Manchester dapat berdiri dan berkata, Bagaimana dengan sistem transportasi umum kita?”

Ini meninggalkan celah di pasar yang dengan senang hati diisi oleh bank-bank China. Selama dekade terakhir, China diperkirakan telah menghabiskan lebih dari $1 triliun mendanai proyek infrastruktur melalui inisiatif Belt and Street di Amerika Latin, Asia, dan Afrika, membangun kereta api, bandara, dan infrastruktur lainnya. China adalah kreditur eksternal terbesar Zambia ketika mencapai restrukturisasi utang dengan IMF pada 2022, menurut laporan itu. Waktu keuangan.