February 20, 2024

Tetika jam menunjukkan pukul 13.20, para siswa keluar dari tempat duduk mereka dan memasukkan laptop computer ke dalam ransel, berhamburan keluar kelas dan masuk ke kampus California Universitas Stanford yang rimbun. Tetapi beberapa tetap tinggal, membentuk barisan untuk berbicara dengan dosen tamu mereka. Beberapa meminta selfie. Yang lain berbicara tentang rutinitas latihan mereka. Semua tampak kaget saat berada di hadapan Andrew Huberman, pria yang telah menghabiskan 80 menit terakhir berbicara tentang neuroplastisitas, ingatan, dan pembelajaran.

Bisa dibilang sejak Fauci mania pada pandemi awal, seorang ilmuwan menjadi setenar, secepat Huberman. Ahli saraf Universitas Stanford berusia 47 tahun menjadi tuan rumah Laboratorium Huberman podcast, yang secara konsisten menempati peringkat di antara 10 podcast teratas di Spotify dan Apple dan memiliki lebih dari 3,5 juta pelanggan di YouTube. Sejak episode pertama acara tersebut pada Januari 2021, Huberman telah merambah ke pertunjukan langsung bertiket, meluncurkan konten premium berbayar untuk pelanggan (dengan sebagian besar hasil bersih disumbangkan untuk proyek penelitian ilmiah), dan menandatangani kontrak dua buku dengan Simon & Schuster, yang pertama akan keluar pada tahun 2024. Followers mengenalinya di jalan, yang tidak terlalu mengejutkan mengingat, dalam upaya untuk membuat lemari pakaiannya sederhana dan anti tumpah, dia hampir selalu memakai hal yang sama: a kancing hitam, denims hitam, dan sepatu kets Adidas hitam.

“Dia semacam bintang rock di bidang kami,” kata David Berson, ahli saraf di Universitas Brown, yang telah mengenalnya sejak Huberman menjadi peneliti postdoctoral dan muncul sebagai tamu di podcastnya.

Huberman bahkan tertarik dengan pemikiran untuk mencalonkan diri sebagai pejabat politik suatu hari nanti, meskipun dia tidak memiliki rencana untuk melakukannya dalam waktu dekat. Politik tampaknya seperti pengejaran yang sedikit tidak wajar bagi seorang pria yang tidak akan secara terbuka mendiskusikan bagaimana dia memilih dan tidak menyukai rapat atau berada di dalam ruangan, tetapi Huberman memang memiliki sifat-sifat tertentu yang relevan: Dia terbiasa menjadi perhatian publik. Dia terhubung dengan baik dan berpendidikan. Dia memiliki foundation penggemar jutaan—bahkan jika dia masih tampak agak bingung dengan perannya di pusat kerajaan media yang berkembang.

Podcast sains berdurasi panjang bukanlah resep sukses yang jelas pada saat rentang perhatian pendek, kepercayaan orang Amerika pada ilmuwan menurun, dan informasi yang salah merajalela. Namun, Huberman telah mengumpulkan audiens yang besar dan berdedikasi. Pada pertunjukan langsung yang terjual habis di New York Metropolis pada akhir tahun 2022—di mana dia berbicara selama berjam-jam tentang segala hal mulai dari masa kecilnya hingga ilmu otak—saudara keuangan dengan rompi Patagonia duduk bahu-membahu dengan pasangan lansia dan orang tua di luar kota bersama anak-anak dewasa mereka.

Baca selengkapnya: 9 Podcast Yang Disulap Menjadi Acara TV

Penjelasan mudah untuk Hubermania adalah bahwa setiap orang suka merasa pintar, dan mendengarkan seorang ilmuwan saraf Stanford berbicara selama berjam-jam tentang neuron dan ritme sirkadian dan goresan opioid endogen yang gatal. Laboratorium Huberman juga menawarkan takeaways yang dapat digunakan orang untuk meningkatkan — atau “mengoptimalkan”, dalam bahasa sehari-hari pertunjukan — kehidupan mereka, janji yang selalu menggoda dalam hal kesehatan dan sains. Tetapi Huberman memiliki pendapat yang lebih murah hati, yaitu kebanyakan orang benar-benar ingin belajar. “Saya yakin orang-orang paling ingin tahu tentang diri mereka sendiri dan orang-orang yang dekat dengan mereka dan mengapa dunia bekerja seperti itu,” katanya.

Dia senang menjadi orang yang menjelaskan semuanya.

Saya memiliki harapan tertentu Huberman setelah mendengarkan berjam-jam podcastnya dan membaca tentang rutinitas hariannya yang mengintimidasi. Entah bagaimana, pria ini menemukan waktu untuk mengeluarkan episode reguler dari podcast yang panjang dan diteliti secara mendalam, memberi kuliah di universitas elit, menerbitkan penelitian orisinal, berolahraga pada tingkat yang intens, makan makanan sehat, dan tidur yang cukup. Apakah ada waktu tersisa untuk bersenang-senang? Aku bertanya-tanya. Apakah kehidupan yang dioptimalkan benar-benar diinginkan? Tip Huberman yang didukung sains—atau “protokol”, begitu dia menyebutnya—terdengar kaku dan tidak menyenangkan. Aku takut dia akan seperti itu juga.

Saya benar tentang dua hal: Huberman sangat intens, dan definisi kesenangannya mungkin berbeda dari definisi orang pada umumnya. (“Saya belajar dan saya suka berolahraga,” katanya ketika saya bertanya.) Tapi dia bukan robotic pengoptimalan. Sebaliknya, dia jauh lebih manusiawi dan mudah didekati daripada yang saya hargai—dan dia jelas dan terbuka tentang tantangan yang telah membentuk hidupnya.

Huberman lahir di Rumah Sakit Stanford, beberapa langkah dari tempatnya sekarang menjadi profesor tetap dan memimpin laboratorium neurobiologi. Sebagai anak kecil, idenya tentang waktu yang menyenangkan adalah membaca ensiklopedia, lalu membagikan apa yang telah dia pelajari dengan siapa saja yang mau mendengarkan. Sekitar usia 6 tahun, dia mulai membagikan tetes deklorinasi kepada orang-orang yang memenangkan ikan mas di pameran jalanan setempat, mengetahui bahwa ikan tersebut akan mati jika tidak disimpan di air yang tepat.

Baca selengkapnya: Particular person of the Week: Elliot Web page Melangkah Menuju Kebenarannya

Semua tanda mengarah ke karir di bidang sains sampai masa remaja Huberman, ketika orang tuanya bercerai dan dia terlibat dalam kancah skateboard di Bay Space. Dia menemukan banyak hal baik di dunia itu—kebaikan, musik, keragaman latar belakang dan pengalaman—tetapi juga kekasaran yang belum pernah dia temui sebelumnya. “Saya melihat lebih banyak penggunaan narkoba, lebih banyak penggunaan alkohol, lebih banyak kekerasan fisik,” kata Huberman kepada saya di hutan rindang di pinggiran kampus Stanford.

Huberman berhenti bersekolah selama fase “kacau” ini dan akhirnya dikirim ke pusat penahanan remaja. Setelah sekitar satu bulan, dia dibebaskan untuk menyelesaikan sekolah menengah. “Saya membutuhkan struktur, dan sains serta sekolah menyediakan struktur,” kata Huberman. Dia melanjutkan untuk mendapatkan gelar sarjana, magister, dan pascadoktoralnya melalui sistem College of California dan mengajar selama beberapa tahun di College of California, San Diego, sebelum bergabung dengan fakultas Stanford pada tahun 2016.

Untuk sementara, Huberman puas melakukan penelitian dan pengajarannya. Kemudian, saat 2018 beralih ke 2019, seorang teman bertanya kebaikan apa yang dia lakukan untuk dunia tahun itu. Huberman memutuskan untuk mulai memposting konten pendidikan sains di Instagram, yang jarang dia gunakan saat itu. (Dia saat ini memiliki 4,2 juta pengikut di platform, ditambah satu juta di Twitter.)

Namun saya merasa bahwa bukan hanya pertanyaan temannya yang mendorongnya untuk mencari platform yang lebih besar. Huberman bercerita tentang teman-teman dari dunia skateboard yang overdosis dan lainnya yang masuk penjara. Dia menyebutkan bahwa tiga mentor akademiknya meninggal sebelum waktunya—satu karena bunuh diri dan dua karena kanker. Jelas bahwa kehilangan ini memengaruhinya, dan sepertinya bukan suatu kebetulan bahwa seseorang yang dikelilingi oleh begitu banyak kematian telah mengabdikan hidupnya untuk membantu orang lain menjadi lebih sehat.