March 4, 2024

Tdi sini ada rasa tidak nyaman saat layar menyala. Kegembiraan, ya, karena Anda diperlihatkan cara baru untuk berperang, mendapatkan akses ke perspektif yang sampai sekarang tertutup bagi persepsi manusia. Tetapi juga kesopanan karena aksinya di bawah, seribu mil di bawah, dan semua keberanian dan penderitaan pertempuran begitu jauh hingga hampir kehilangan makna kemanusiaannya. Dalam kunjungan baru-baru ini ke kantor Palantir di London, saya dapat menyaksikan secara langsung bagaimana teknologi information superior perusahaan benar-benar bekerja. Saya belum bisa berhenti memikirkan pengalaman itu sejak saat itu.

Tim pendiri Palantir, dipimpin oleh investor Peter Thiel dan Alex Karp, ingin membuat perusahaan yang mampu menggunakan integrasi information baru dan teknologi analitik information — beberapa di antaranya dikembangkan untuk melawan penipuan pembayaran on-line — untuk memecahkan masalah penegakan hukum, keamanan nasional, militer taktik, dan peperangan. Mereka menyebutnya Palantir, setelah batu ajaib masuk Penguasa Cincin. Palantir, yang didirikan pada tahun 2003, mengembangkan alatnya untuk melawan terorisme setelah 11 September, dan telah melakukan pekerjaan ekstensif untuk lembaga pemerintah dan perusahaan meskipun sebagian besar pekerjaannya dirahasiakan. Itu go public pada tahun 2020. Namun selama 20 tahun dalam bisnisnya, pertanyaannya adalah seberapa mampu sistemnya dan apa yang dapat dicapai dalam konflik skala besar. Bisakah itu disampaikan dalam perang antara pasukan besar dan dengan daya tembak yang lebih besar?

Skenario berikut telah dijelaskan kepada saya oleh seorang komandan Ukraina daripada Palantir, yang tidak mengomentari element operasional. Saat Ukraina meluncurkan beberapa dan berpotensi lusinan serangan melintasi garis depan penuh, Rusia harus mengeluarkan pasukan cadangan dari persembunyian, yang dapat dilacak Ukraina secara actual time menggunakan citra satelit dan drone, serta algoritme pengenalan visible, dan menargetkan dengan kecepatan dan goal yang belum pernah terjadi sebelumnya. presisi. Sebelum dimulainya serangan saat ini, dan sekarang dalam tahap awal, Ukraina telah menghabiskan waktu berminggu-minggu membentuk medan perang dengan menghancurkan pusat komando dan kontrol, logistik, dan depot amunisi jauh di belakang garis musuh. Dalam beberapa kasus ia menggunakan rudal Storm Shadow jarak jauh yang baru tersedia dan.

Dalam kunjungan saya baru-baru ini ke kantor London, pusat penelitian terbesar dan utama Palantir di luar AS, saya pertama kali diperlihatkan orbit bumi. Layar di dinding menjadi hidup dengan gambar ribuan satelit di orbit rendah bumi. Platform MetaConstellation Palantir memungkinkan pengguna menugaskan satelit ini untuk menjawab pertanyaan tertentu. Bayangkan Anda ingin tahu apa yang terjadi di lokasi dan waktu tertentu di Kutub Utara. Klik pada tombol dan MetaConstelation akan menjadwalkan kombinasi satelit yang tepat untuk mensurvei space yang ditentukan. Hebatnya, perangkat lunak dapat menerapkan algoritme pada sumbernya sehingga hanya gambar yang ditemukan algoritme yang berisi informasi berharga yang akan diunduh, sehingga menghemat waktu. Ini adalah permainan kucing dan tikus: perangkat lunak yang sama dapat membantu Anda menemukan interval buta saat tidak ada satelit yang mencakup space tertentu. Atau mungkin Anda bisa membodohi lawan dengan mengira mereka telah menemukan interval buta dengan menggunakan teknologi satelit siluman atau meretas sistem mereka. Semakin lama, pertempuran sebenarnya tidak akan berlangsung di darat dan bukan di luar angkasa, melainkan di dalam kode komputer,

Siklus koordinasi goal: temukan, lacak, targetkan, dan tuntut. Saat kita memasuki period algoritmik, waktu dikompresi. Dari saat algoritme mulai bekerja mendeteksi goal mereka hingga goal ini dituntut – istilah seni di lapangan – tidak lebih dari dua atau tiga menit berlalu. Di dunia lama, prosesnya mungkin memakan waktu enam jam. Saat saya melihat ke layar, terpikir oleh saya bahwa tentara saat ini masih beroperasi di dunia itu, mengikuti doktrin militer yang diuji dan dikembangkan di dunia di mana siklus diukur dalam hitungan jam. Perlengkapan dan gerakan mereka terlalu besar, terlalu terlihat, terlalu lambat, dan pada akhirnya terlalu rentan. Militer AS akan menghadapi masalah ini jika dan ketika harus melawan pesaing sejenis seperti China.

Jika hasil tertentu gagal, seluruh proses secara otomatis diperbaiki dan ditingkatkan, dari identifikasi goal hingga pemasangan efektor, sebuah istilah yang mengacu pada pemilihan sistem senjata yang sesuai untuk goal dan medan perang tertentu. Secara bersamaan, umpan balik dari mannequin yang diterapkan kemudian dapat digunakan untuk menyempurnakan, mengkalibrasi ulang, atau mengembangkan mannequin baru untuk menggantikan mannequin yang diterapkan sebelumnya. Platform ini mampu mengintegrasikan information dari berbagai sumber yang berbeda — pikirkan satelit, drone, dan intelijen sumber terbuka — sambil memungkinkan tingkat baru pengambilan keputusan yang terdesentralisasi.

Seperti yang dijelaskan oleh salah satu insinyur Inggris Palantir selama kunjungan saya, ini “bukan area yang relevan untuk keberadaan manusia.” Dia berbicara terutama tentang korelasi antara intelijen sinyal dan citra satelit. Yang pertama sangat pandai memberi tahu Anda apa itu sesuatu, yang terakhir dapat memberi tahu Anda di mana itu. Tujuannya adalah untuk menghubungkan keduanya, tetapi tidak ada manusia yang dapat membandingkan ribuan gambar dengan ribuan jam komunikasi yang disadap. Perangkat lunak melakukannya kurang lebih secara instan.

Beberapa tahapan proses penargetan dapat sangat otomatis. Sama seperti algoritme pembelajaran mendalam yang mengetahui cara mengenali gambar seekor anjing setelah beberapa jam pembelajaran yang diawasi, algoritme Palantir dapat menjadi sangat tepat dalam mengidentifikasi pusat komando dan kendali musuh. Agaknya, ada ratusan atau ribuan indikator untuk goal semacam itu, yang dapat dinilai menurut relevansinya. Algoritme pembelajaran mesin sangat cocok untuk peperangan karena jumlah variabelnya yang sangat banyak, paling tidak terlihat oleh mata manusia, membuatnya sangat sulit untuk ditipu atau dihindari. Namun demikian, gagasan bahwa siklus penuh dapat diotomatisasi cukup ekstrim dan masih sangat jauh dari teknologi atau doktrin saat ini. Ahli strategi Palantir yang saya ajak bicara tidak mengakui minat apa pun untuk mengubah perangkat lunak mereka dari alat menjadi agen otonom.

Langkah selanjutnya: sasaran. Di sini Ukraina telah membuat beberapa terobosan luar biasa sendiri: perangkat lunak Kropyva memungkinkan komandan untuk memasukkan koordinat goal ke dalam pill, dan kemudian arah tembakan dan jarak ke goal dihitung secara otomatis. Kropyva diciptakan kembali pada tahun 2014 setelah invasi Rusia pertama. Perangkat lunak ini mengingatkan pada Uber karena menetapkan goal ke baterai artileri terdekat atau peluncur rudal.

Platform Palantir akan mempertimbangkan berbagai senjata dengan kapasitas dan jangkauan yang tepat untuk mengejar goal. Ini akan menyarankan opsi terbaik yang tersedia, saran yang perlu dikonfirmasi oleh pengguna. Langkah terakhir, tentu saja, penilaian kerusakan pertempuran, atau perkiraan hasil, yang hasilnya diumpankan kembali ke algoritme. Di situlah pembelajaran mandiri terjadi.

Berapa banyak yang bisa dicapai perangkat lunak Palantir di tempat seperti Bakhmut di mana peperangan jalanan dominan? Di satu sisi pertanyaan itu mungkin kehilangan intinya. Jika Ukraina mampu mengerahkan kekuatan penuh perang algoritmik, Bakhmut mungkin tidak akan pernah diperlukan. Mungkinkah Rusia telah memindahkan sistem senjata besarnya ke Bakhmut jika sejak awal Ukraina memiliki akses ke semua komponen sistem perangkat lunak seperti Palantir? Bahkan saat ini ia kekurangan beberapa elemen penting, seperti akses siap pakai ke intelijen paling rahasia, penerbangan, atau rudal jarak jauh. Semakin, tujuannya harus untuk mengumpulkan semua bagian dari siklus koordinasi goal.

Alex Karp, CEO Palantir, berpendapat bahwa “kekuatan sistem peperangan algoritmik canggih sekarang begitu besar sehingga setara dengan memiliki senjata nuklir taktis melawan musuh hanya dengan senjata konvensional.” Palantir tidak akan menginvestasikan miliaran dalam mengembangkan sistemnya jika tidak percaya pada kekuatan transformasionalnya. Karp adalah eksekutif pertama dari perusahaan besar Barat yang mengunjungi Kyiv dan bertemu dengan Zelensky setelah invasi Rusia.

Satu ide yang saya dengar di London adalah bahwa peperangan dapat semakin terjadi sebagai simulasi kompleks dalam sistem algoritmik. Prosesnya mungkin memiliki beberapa kekuatan pencegahan: dua lawan mungkin mencapai kesimpulan yang sama tentang hasilnya, mendahului kebutuhan apa pun untuk memicu konflik di dunia fisik. Apakah ini utopis? Mungkin. Skenario yang paling mungkin adalah perlombaan senjata algoritmik yang terjadi dengan kecepatan manusia tremendous. Di sini Cina, bukan Rusia, adalah lawan yang sebenarnya. Taiwan, bukan Ukraina, adalah tempat algoritme mengambil alih.

Setelah dua atau lebih aktor memperoleh kemampuan perang presisi, medan perang sekali lagi diperebutkan dan teknologi baru mungkin tidak lagi mendukung pelanggaran tersebut. Pangkalan atau aset depan yang digunakan untuk mengintai dan menyerang posisi musuh menjadi rentan terhadap serangan jarak jauh. Ahli strategi China semakin melihat konflik militer sebagai “perang algoritmik.” Dalam konteks ini, keunggulan kecepatan dan kegigihan mungkin hanya dapat diakses oleh sistem yang sepenuhnya otonom, dengan kecerdasan buatan yang menjadi inti dari revolusi yang akan datang dalam urusan militer. Dalam pidatonya pada tanggal 30 Juni, ketua Kepala Staf Gabungan Mark Milley berpendapat bahwa kemajuan teknologi yang pesat menyebabkan perubahan mendasar yang paling signifikan dalam karakter perang yang pernah tercatat dalam sejarah.

Ukraina mungkin merupakan perang besar terakhir yang terjadi terutama di dunia fisik. Kita harus bersiap-siap untuk saat ketika dunia fisik dan dunia digital bertukar tempat, di mana segala sesuatu yang terjadi di masa lalu mungkin terasa nyata dan nyata hanya dari sudut pandang mereka yang tidak dapat naik ke alam digital yang lebih tinggi. Perang digital bukanlah perang antara tentara, tank, atau pesawat terbang, tetapi bentrokan antar algoritme. Di sini kemenangan berarti kemampuan untuk membangun aturan dasar yang menentukan bagaimana dunia bekerja. Algoritma yang lebih rendah hanya akan beroperasi sesuai dengan aturan dan hasil yang ditetapkan oleh perangkat lunak yang lebih mendasar. Geopolitik dulu berarti perjuangan untuk menguasai dunia fisik. Kedepannya akan tentang perjuangan membangun yang digital.

Hubungi kami di [email protected].