February 20, 2024

(Untuk mendapatkan cerita ini di kotak masuk Anda, berlangganan buletin TIME CO2 Management Report di sini.)

Apa yang disebut metaverse memunculkan gambar para gamer dengan headset, teman nongkrong di dunia digital, atau bahkan mungkin pertemuan on-line jenis baru. Nokia, bagaimanapun, membayangkan metaverse secara berbeda. Perusahaan menempatkan apa yang disebutnya “metaverse industri”, di pusat strategi korporatnya. Tujuannya adalah untuk membantu perusahaan memetakan sistem industri mereka dan menentukan cara yang paling efisien untuk mengoperasikannya, menghemat biaya, mempercepat inovasi, dan—jika digunakan dengan benar—mengurangi emisi.

Utilitas dapat menggunakan metaverse industri untuk memperbaiki fasilitas dari jarak jauh, memangkas perjalanan intensif emisi. Pabrikan dapat mencegah waktu henti alat berat, mengurangi emisi karena harus membangun dan mengoperasikan cadangan. Dan perusahaan transportasi dapat menggunakan teknologi untuk memodelkan jaringan mereka dengan lebih baik, menyimpan truk yang tidak perlu di garasi dan pesawat di darat.

“Keberlanjutan adalah sisi lain dari efisiensi dan produktivitas,” kata Thierry Klein, presiden Riset Solusi Nokia Bell Labs.

Bisnis metaverse industri Nokia hanyalah salah satu contoh persimpangan yang berkembang antara digitalisasi dan perubahan iklim. Selama dua dekade terakhir, merancang respons yang tepat terhadap revolusi digital telah menjadi keharusan strategis bagi perusahaan—dan, dalam banyak kasus, menjadi kebutuhan untuk bertahan hidup. Saat perusahaan semakin fokus pada perubahan iklim dan cara mendekarbonisasi operasi mereka sendiri, digitalisasi juga menawarkan peluang; dan banyak perusahaan industri besar yang selaras dengan penggunaan energi mereka ingin melakukan apa saja untuk menahan biaya tersebut. Analisis yang dirilis tahun lalu oleh perusahaan konsultan Accenture menemukan bahwa teknologi digital dapat dengan cepat memangkas emisi di sektor energi, materials, dan mobilitas hingga 10%.

Inti dari dampak digitalisasi terhadap emisi adalah efisiensi: teknologi ini dapat mengurangi limbah dan mengurangi biaya pengoperasian. Ini berkisar dari penggunaannya yang relatif sederhana untuk menyesuaikan pencahayaan dan suhu di kantor, hingga pemodelan sistem yang rumit, seperti metaverse industri. “Digital memungkinkan Anda melakukan berbagai hal dalam skala besar, dengan cara yang tidak dapat Anda lakukan dalam proses tradisional,” kata Aamir Paul, presiden Amerika Utara di Schneider Electrical.

Namun teknologi digital memiliki risiko iklimnya sendiri, dan para eksekutif serta regulator harus sadar tentang cara mengelolanya. Perusahaan seperti Amazon dan Microsoft, misalnya, menggunakan teknologi cloud mereka untuk membantu bisnis lain menurunkan emisi tetapi juga memasarkan layanan mereka untuk membantu perusahaan minyak dan gasoline mengebor lebih efisien.

Dan bahkan program digital yang dirancang untuk mengurangi emisi memiliki jejaknya sendiri. Teknologi perusahaan saja bertanggung jawab atas 1% emisi international, menurut knowledge dari McKinsey. AI, penting untuk program seperti metaverse industri, juga membutuhkan energi. Sebuah makalah dari para peneliti di College of Massachusetts, Amherst menemukan bahwa melatih satu mannequin AI dapat menghasilkan emisi yang setara dengan emisi seumur hidup dari lima mobil AS. “Anda memiliki janji untuk mengoptimalkan sistem Anda dan meningkatkan konsumsi sumber daya Anda, saat Anda menerapkan mesin AI,” kata Klein. “Tapi mesin AI itu sendiri akan mengambil sebagian dari keuntunganmu.”

Ada juga tantangan untuk meyakinkan perusahaan dan industri kecil yang menggunakan lebih sedikit energi untuk memikirkan teknologi digital guna mengurangi pemborosan energi. Di situlah kasus iklim dapat berperan. Memotong energi dan limbah lainnya di, katakanlah, resort atau toko akan mengurangi emisi, berpotensi membuat bisnis lebih menarik bagi pelanggan, termasuk konsumen sehari-hari dan perusahaan besar yang peduli dengan jejak kaki mereka sendiri. Dan upaya semacam itu akan membantu perusahaan mendahului upaya regulasi yang mengharuskan perusahaan menerapkan aturan pengungkapan iklim.

Mengingat perhatian yang telah diterima digitalisasi di seluruh industri selama beberapa dekade terakhir, dapat diasumsikan bahwa digitalisasi ada di benak sebagian besar pemimpin bisnis. Sekarang, penting bahwa iklim dipertimbangkan dalam nafas yang sama.

Menulis ke Justin Worland di [email protected].