March 4, 2024

HAIada 9 Mei 2023, dua hari setelah seorang supremasi kulit putih membunuh delapan orang di sebuah outlet mall di Allen, Texas, Elon Musk mengutuk “media” karena secara tidak proporsional berfokus pada kekerasan yang dilakukan terhadap orang kulit berwarna. Kritik khusus ini mengambil bentuk yang mendalam grafik yang menyesatkanyang diklaim menunjukkan bahwa sebagian besar “kejahatan kekerasan antar-ras” di Amerika Serikat dilakukan oleh orang kulit hitam terhadap orang kulit putih, bukan sebaliknya.

Di antara masalah lainnya, bagan tersebut menggambarkan jumlah whole korban kejahatan berdasarkan ras, tanpa disesuaikan dengan fakta bahwa ada sekitar lima setengah kali lebih banyak orang kulit putih Amerika daripada orang kulit hitam Amerika. Dengan kata lain, ada lebih banyak korban kulit putih dari “kejahatan antar ras” di Amerika karena ada lebih banyak orang kulit putih — titik. Namun demikian, tweet tersebut menjadi viral, dilihat lebih dari 14 juta kali dan di-retweet oleh puluhan ribu orang tambahan.

Apa yang membuat insiden seperti tweet Musk begitu berbahaya dan kompleks adalah bahwa hal itu membelokkan kebenaran dengan memilih information nyata secara operasi tetapi mengabaikan konteks utama. Ini juga mengungkap masalah yang lebih besar: Meskipun kami pada dasarnya siap untuk mempercayai klaim yang mengutip information dan statistik, kami masih tidak tahu bagaimana menguraikan fakta dari fiksi. Sederhananya, kepercayaan kita pada information (dipasangkan dengan literasi information kita yang buruk) menciptakan lahan subur untuk berkembangnya informasi yang salah. Dan, dengan meledaknya alat-alat baru untuk menghasilkan dan menyebarkan informasi yang salah, masalah yang berkembang ini menjadi ancaman tidak hanya bagi komunitas kita, tetapi juga bagi keamanan nasional kita.

AS telah menjadi sasaran empuk berkembangnya misinformasi, seperti yang terlihat dalam perang misinformasi Rusia pada pemilu AS 2016. Tetapi di luar perlindungan dari manipulasi asing, ekonomi yang kuat juga berperan dalam keamanan nasional kita dan membutuhkan tenaga kerja yang melek information. Pada tahun 2022, Forbes menempatkan literasi information sebagai keterampilan yang paling dibutuhkan kedua selama 10 tahun ke depan, setelah literasi digital. Biro Tenaga Kerja AS setuju bahwa peran berat information adalah salah satu pekerjaan dengan pertumbuhan tercepat, dengan peran ilmu information diperkirakan akan tumbuh 36% dari 2021 hingga 2031.

Meningkatnya permintaan untuk literasi information menjangkau jauh melampaui peran ilmu information dan teknik. Sebuah studi world yang didanai Tableau pada tahun 2022 oleh Forrester Consulting menemukan bahwa 82% pembuat keputusan mengharapkan literasi information dasar dari karyawan di setiap departemen, dan memperkirakan bahwa pada tahun 2025 hampir 70% karyawan akan diharapkan banyak menggunakan information.

Menurut Tableau, melek information berarti Anda “dapat menjelajahi, memahami, dan berkomunikasi dengan information dengan cara yang bermakna”. Ini juga berarti Anda dapat mengurai kebohongan ketika seseorang mencoba menipu Anda dengan argumen “berbasis information”. Namun, survei tahun 2016 oleh Analysis + Information Insights menemukan bahwa sementara 88% orang Amerika merasa klaim lebih meyakinkan jika disertai dengan bagan atau analisis information, hanya 34% orang Amerika yang mampu menganalisis apakah information yang diberikan relevan atau masuk akal.

Masalah literasi information kita diperkirakan tidak akan membaik saat generasi termuda kita bergabung dengan dunia kerja. Terlepas dari kepercayaan luas bahwa kaum muda lebih siap untuk berkembang dalam ekosistem on-line berbasis information, sebuah studi tahun 2022 yang dilakukan oleh Stanford Historical past Training Group menemukan kemampuan siswa untuk mengevaluasi informasi on-line sangat buruk. Nyatanya, sebagian besar siswa sekolah menengah yang diamati oleh Stanford gagal dalam tes studi tentang kemampuan menemukan kesalahan informasi yang “didukung” oleh information.

Tanpa literasi information, kita tidak cukup siap untuk membuat keputusan penting nasional. Secara kritis, masalah politik dan kebijakan yang paling mendesak di zaman kita sangat terkait dengan analisis information—mulai dari kenaikan suhu world rata-rata hingga kesenjangan kekayaan rata-rata antara rumah tangga kulit putih dan kulit hitam hingga kerentanan manipulasi asing yang membayangi yang memengaruhi kepercayaan kita pada negara kita. demokrasi.

Masalahnya menjadi mengerikan dengan kemajuan AI saat ini yang memudahkan pemain curang untuk menyebarkan informasi yang salah. Secara khusus, program AI Mannequin Bahasa Besar (LLM) dengan cepat mendekati titik di mana mereka akan dapat menghasilkan sejumlah besar respons kualitas manusia yang sewenang-wenang terhadap perintah yang diberikan, memungkinkan satu aktor membanjiri web dengan jumlah yang tak ada habisnya. dari “orang-orang” yang tampak otentik semuanya mempromosikan atau menyetujui satu klaim yang terdistorsi. Di dunia seperti itu, kemampuan untuk menganalisis secara mandiri validitas klaim yang bersaing akan menjadi lebih kritis daripada saat ini.

Baca selengkapnya: Massive Tech Belum Memperbaiki Masalah Misinformasi AI—Belum

Jadi, bagaimana kita mengatasi masalah yang menjulang ini? Salah satu caranya adalah dengan melihat negara-negara demokrasi sejawat kita yang telah bergulat dengan tantangan ini dan meraih sukses besar. Khususnya, kita harus melihat Finlandia dan Estonia.

Finlandia telah lama menjadi pemimpin dalam pendidikan, secara konsisten mendapat nilai pertama atau kedua dalam keterampilan membaca, menulis, dan matematika di seluruh dunia. Namun bukan hanya keterampilan akademik standar yang berhasil mereka raih—menurut studi tahun 2022 oleh Open Society Institute, mereka juga menempati peringkat pertama di antara negara-negara Eropa dalam penolakan mereka terhadap informasi yang salah. Lebih penting lagi, Finlandia tidak menunggu sampai sekolah menengah untuk berbicara tentang kesalahan dan disinformasi, dan tidak memisahkan pelajaran tersebut menjadi satu unit sejarah atau ilmu politik. Sebaliknya, diskusi tentang misinformasi dan literasi statistik dimulai sejak prasekolah, dan telah terintegrasi di seluruh kurikulum. Seperti yang dijelaskan kepala sekolah menengah Finlandia Kari Kivien dalam wawancara tahun 2020 dengan Wali, kelas matematika, misalnya, mungkin menyertakan unit tentang bagaimana statistik dapat menyesatkan; seni dapat mencakup pelajaran tentang penggunaan gambar untuk memanipulasi penonton; atau kelas sejarah mungkin termasuk studi tentang propaganda terkenal.

Seperti Finlandia, Estonia telah lama menjadi sasaran propaganda Rusia. Pada bulan April 2007, kampanye misinformasi Rusia yang canggih membuat banyak orang Estonia yang berbahasa Rusia percaya bahwa pemerintah mereka berencana untuk menodai kuburan veteran Soviet. Tak lama setelah itu, Rusia menyerang Estonia dengan serangan siber yang menghancurkan infrastruktur kritis, menghancurkan infrastruktur keuangan negara, komunikasi pemerintah, dan outlet media. Dalam beberapa hari, laporan berita palsu memicu kerusuhan besar-besaran yang menyebar ke ibu kota Tallinn, menyebabkan ribuan penangkapan, ratusan luka-luka, dan setidaknya satu kematian. Setelah itu, Estonia menjadikan pendidikan information sebagai bagian penting dari strategi pertahanan nasional mereka, mulai dari mengamanatkan pendidikan information Okay-12, hingga menciptakan Liga Pertahanan Cyber ​​​​yang disponsori pemerintah, di mana ratusan orang Estonia di industri teknologi secara sukarela mengajar kelas free of charge tentang keamanan information. Lima belas tahun kemudian, Estonia menjadi salah satu negara yang melek information di dunia dan pemimpin dalam keamanan dunia maya.

Bisakah kita meniru mannequin sukses Finlandia dan Estonia di AS? Ini tentu membutuhkan perubahan yang signifikan dalam lanskap pendidikan kita. Tapi mari kita timbang tantangan itu terhadap biaya kelambanan: Masyarakat semakin terbagi oleh kepalsuan, demokrasi yang dimanipulasi oleh narasi miring, dan generasi yang tidak siap untuk menavigasi dunia digital. Sebaliknya, kita harus berinvestasi di masa depan di mana kebenaran berkuasa dan literasi information menegaskan kita demi kepentingan keselamatan kita.

Hubungi kami di [email protected].