February 20, 2024

TPaten obat tuberkulosis bedaquiline berakhir hari ini (18 Juli). Tetapi sementara pabrikannya, Johnson & Johnson, bermaksud menggunakan paten sekunder untuk memperluas hak eksklusifnya untuk menjual obat tersebut, kesepakatan inovatif akan menurunkan harganya dan memperluas akses ke jutaan orang di seluruh dunia.

Obat tersebut meningkatkan hasil bagi pasien dengan tuberkulosis yang resistan terhadap berbagai obat, mengurangi risiko kematian sekitar 10%, menurut sebuah penelitian di BMC Infectious Illnesses, sebuah jurnal medis Inggris. Tuberkulosis adalah penyakit menular paling mematikan di dunia, menginfeksi sekitar 10 juta orang per tahun dan membunuh 1,5 juta orang secara world. Selama beberapa dekade, pressure bakteri penyebab TB tidak dapat lagi diobati dengan obat TB yang paling umum dan sekitar setengah juta orang terinfeksi TB yang resistan terhadap berbagai obat setiap tahun, sehingga memerlukan pengobatan bedaquiline.

Johnson & Johnson awalnya berencana untuk menegakkan paten sekunder pada versi obat yang sedikit diubah di lebih dari 30 negara berpenghasilan rendah dan menengah termasuk Afrika Selatan, Pakistan, dan Indonesia. Paten sekunder diberikan kepada perusahaan farmasi untuk obat-obatan yang mirip dengan yang telah dipatenkan. Dengan hati-hati menentukan waktu paten kedua, sebuah perusahaan farmasi dapat secara efektif mempertahankan hak eksklusifnya untuk memproduksi obat selama bertahun-tahun setelah berakhirnya paten aslinya.

Sebagian besar pasien yang membutuhkan bedaquiline menerimanya secara free of charge melalui pemerintah masing-masing. Namun, karena harga bedaquiline sangat mahal, banyak pemerintah berpenghasilan rendah dan menengah membeli lebih sedikit kursus bedaquiline dan menggunakan obat yang lebih tua, lebih beracun dan kurang efektif untuk mengobati tuberkulosis karena harganya lebih murah. Menurut sebuah penelitian oleh Medicines Sans Frontiers (MSF) dan Cease TB Partnership, setidaknya 11 negara—termasuk Vietnam, Sierra Leone, dan Brasil—tidak secara rutin menggunakan bedaquiline yang cukup untuk mengobati anak dengan TB resistan obat yang tidak rumit. Setidaknya 24 negara membatasi penggunaan rutin bedaquiline lebih dari enam bulan.

Namun, kesepakatan yang belum pernah terlihat sebelumnya antara Johnson & Johnson dan World Drug Facility, sebuah organisasi nirlaba, dapat secara dramatis memperluas akses ke bedaquiline. Perjanjian tersebut, diumumkan 13 Juli setelah kampanye media sosial yang dipelopori oleh penulis John Inexperienced, akan memungkinkan penjualan dan pembuatan bedaquiline generik di sebagian besar negara berpenghasilan rendah dan menengah, kata Brenda Waning, kepala Fasilitas Obat World.

Baca selengkapnya: Mengapa Biaya Obat Begitu Mahal? Begini Cara Penetapan Harga Obat

“Lisensi yang diberikan J&J kepada kami mencakup semua negara berpenghasilan rendah dan menengah, kecuali negara-negara di mana mereka memiliki perjanjian yang sudah ada sebelumnya dengan pemasok generik yang berbeda,” katanya kepada TIME. “J&J mengatakan meskipun negara-negara tersebut memiliki paten yang tetap berlaku, kami memberi Anda izin untuk memasok obat generik ke negara-negara tersebut.”

Didirikan pada tahun 2001, World Drug Facility didanai terutama oleh US Company for Worldwide Improvement (USAID) untuk mempromosikan akses pengobatan dan analysis tuberkulosis di seluruh dunia. Ini bernegosiasi dengan perusahaan obat untuk membeli obat tuberkulosis dengan harga tunggal yang lebih rendah untuk semua negara berpenghasilan rendah dan menengah. Mulai Juli, GDF membayar $272 untuk pengobatan bedaquiline selama enam bulan. Negara lain bebas untuk menegosiasikan harga dengan Johnson & Johnson secara mandiri, tetapi mereka cenderung tidak mendapatkan harga serendah itu.

“Ini pertama kalinya saya mengetahui perusahaan inovatif seperti J&J memberikan lisensi kepada entitas unik seperti GDF,” kata Waning. Dia mengatakan bahwa meskipun kesepakatan antara perusahaan farmasi dan pemasok generik adalah hal biasa, kolaborasi dengan blok negosiasi besar seperti GDF belum pernah terjadi sebelumnya.

Johnson & Johnson mengatakan patennya sangat penting agar dapat terus mengembangkan obat TB.

“Ketika kami memperkenalkan bedaquiline pada tahun 2012, itu adalah obat TB pertama dengan mekanisme aksi baru dalam lebih dari 40 tahun,” kata juru bicara Johnson & Johnson kepada TIME. “Inovasi yang lebih banyak dan lebih cepat diperlukan, dan perlindungan kekayaan intelektual memungkinkan perusahaan membuat komitmen keuangan berkelanjutan untuk menemukan dan mengembangkan obat baru dan lebih baik yang diperlukan untuk mengakhiri penyakit seperti TB yang terutama menyerang orang di negara berpenghasilan rendah dan menengah.”

Ketika GDF mengetahui bahwa patennya akan kedaluwarsa dan rencana perusahaan untuk menegakkan paten sekundernya, organisasi tersebut mulai bernegosiasi dengan Johnson & Johnson untuk mengizinkan versi umum dari bedaquiline.

Pada akhir bulan, GDF akan mengeluarkan penawaran untuk perusahaan yang ingin memasoknya dengan bedaquiline. Johnson & Johnson dan dua produsen obat generik diharapkan mengajukan penawaran. GDF kemudian akan menjual obat tersebut ke negara berpenghasilan rendah dan menengah dengan harga yang diharapkan lebih rendah.

Pada saat yang sama ketika GDF bernegosiasi secara pribadi dengan Johnson & Johnson, para aktivis, dokter, dan pakar kesehatan masyarakat menjadi semakin marah karena kurangnya akses ke bedaquiline generik di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

“Ada banyak negara kecil yang sangat miskin seperti Guinea, Malawi, dan Zambia yang tidak masuk akal. Johnson & Johnson harus tahu bahwa mengajukan paten sekunder seperti ini di Malawi akan memakan banyak korban jiwa,” Inexperienced, penulis Kesalahan pada Bintang Kitakata dalam sebuah wawancara sebelum kesepakatan diumumkan.

Inexperienced memohon jutaan pengikutnya untuk menekan perusahaan, menyerukan tindakan di bio Twitter-nya, membuat video Youtube tentang subjek tersebut, dan menulis opini di Washington. Pos. Dorongan media sosial menyebabkan kesepakatan diumumkan lebih awal, kata Waning.