February 20, 2024

Tinilah banyak hal yang perlu dipertimbangkan tentang Barbie, tapi mari kita mulai dengan kakinya. Lengkungan sempurna, tetapi tidak setengah-setengah—posisi ultimate untuk masuk ke dalam pompa apa pun. Mereka langsung dikenali oleh siapa saja yang pernah bermain dengan boneka ikonik itu. Jadi ketika trailer movie live-action Barbie yang akan datang dibuka dengan bidikan bintang Margot Robbie melangkah keluar dari stiletto marabou Barbie, masih berjinjit, web meledak. Di TikTok, orang berusaha meniru bidikan viral dengan sepatu hak tinggi mereka. Itu Jurnal Wall Road mewawancarai ahli penyakit kaki tentang ketidakmungkinan fisik saat itu. “Aku harus tahu segalanya,” tweet Chrissy Teigen.

Robbie punya jawaban: Tembakan itu membutuhkan delapan kali pengambilan. Dia harus berpegangan pada palang agar kakinya tetap tertekuk. Dan, ya, itu adalah kakinya. “Saya benar-benar tidak suka ketika orang lain melakukan pukulan sisipan pada tangan atau kaki saya,” katanya.

Bermain Barbie itu rumit, dan bukan hanya karena membutuhkan kekuatan betis yang sangat besar. Saya telah melaporkan tentang perusahaan induk Barbie, Mattel selama lebih dari satu dekade dan mengikuti kelompok uji dengan ibu dan anak-anak mereka. Beberapa orang tua mengatakan Barbie menginspirasi anak-anak mereka untuk membayangkan diri mereka sebagai astronot dan politikus. Tetapi yang lain menolak untuk membeli boneka itu—dengan pinggang mungil dan payudara besar—karena dia telah menetapkan standar kecantikan yang mustahil untuk anak perempuan mereka, sebuah masalah yang menyebabkan perubahan besar pada penampilan boneka itu pada tahun 2016. Movie Barbie akan selalu penuh. , dan studio yang memasarkan movie tersebut mengetahuinya. Seperti yang dikatakan trailernya, “Jika Anda menyukai Barbie, movie ini cocok untuk Anda. Jika Anda membenci Barbie, movie ini cocok untuk Anda.”

Baca selengkapnya: Barbie Mendapat Tubuh Baru

Robbie menambahkan, “Jika Anda merasa acuh tak acuh tentang Barbie atau sudah bertahun-tahun tidak memikirkan Barbie, movie ini juga cocok untuk Anda.”

Beli cetakan sampul Barbie’s World di sini

Ketika diumumkan pada tahun 2021 bahwa Greta Gerwig, yang menyutradarai cerita-cerita dewasa yang dinominasikan Oscar Nyonya Burung Dan Wanita kecil, akan kemudi Barbie, penggemar bingung, terkejut, dan senang. Mungkin movie itu akan menjadi boneka yang istimewa, subversif, bahkan feminis, bukan hanya iklan untuk Mattel. Namun seperti Barbie, keberadaan movie tersebut merupakan latihan kontradiksi.

Jika Anda bertanya-tanya apakah Barbie adalah sindiran dari ambisi kapitalis perusahaan mainan, dakwaan yang membakar tentang keadaan hubungan gender yang penuh saat ini, penghargaan yang mengharukan jika kadang-kadang klise untuk kekuatan perempuan, atau tontonan musik yang dipenuhi dengan cacing telinga dari Nicki Minaj dan Dua Lipa, jawabannya adalah ya . Semua yang di atas. Dan kemudian beberapa.

Itu juga movie musim panas yang paling dinantikan — jika bukan tahunnya — yang berarti banyak hal yang terjadi Barbie. Bukan hanya untuk Robbie dan Gerwig, yang keduanya tidak pernah memproduksi movie dalam skala ini, tapi juga untuk Mattel. Setelah periode penurunan penjualan, Barbie yang baru bangkit kembali siap untuk debut layar lebarnya. Kepindahan Barbie ke Hollywood adalah gagasan dari CEO Mattel Ynon Kreiz, yang bekerja lima tahun lalu dengan visi untuk memanfaatkan kekayaan intelektual perusahaan ke dunia sinematik berdasarkan mainan Mattel.

Barbie akan menjadi bukti konsep saat diputar di bioskop pada 21 Juli, tetapi pertama-tama harus melawan Tom Cruise (Misi yang mustahil) dan Christopher Nolan (Oppenheimer) di musim movie musim panas tersibuk selama bertahun-tahun. Jika proyeksi akhir pekan pembukaan $ 55 juta terbukti, itu berkat Barbie mania. Apa pun yang terkait dengan movie tersebut — blockbuster langka yang melayani langsung wanita — telah diterima dengan terengah-engah, dari foto paparazzi Robbie dan lawan mainnya Ryan Gosling (sebagai Ken) berseluncur di Pantai Venice dengan spandeks neon musim panas lalu hingga penggoda yang secara cerdik memparodikan 2001: Pengembaraan Luar Angkasa. Mattel telah merekayasa beberapa hype dengan meluncurkan kafe Malibu Barbie dan mengumumkan kemitraan dengan Bloomingdale’s, Crocs, dan Sizzling Subject. Momen-momen lain menunjukkan efek bola salju: Kim Kardashian baru-baru ini mengadakan pesta ulang tahun bertema Barbie untuk putrinya, dan para selebritis melangkah keluar dengan minidress desainer sizzling pink. (Meskipun, seperti yang diingatkan oleh seorang eksekutif Mattel kepada saya, Barbiecore “tidak terjadi begitu saja.”)

Apa pun yang pada akhirnya dipikirkan audiens Barbie, Gerwig sepertinya masih tidak percaya dia berhasil membuat versi ini. “Movie ini adalah keajaiban,” katanya. Dia menyebutnya “margarita pedas yang mengejutkan”. Pada saat Anda menyadari pelek asin telah dicampur cabai, sudah terlambat. “Kamu sudah bisa merasakan manisnya dan kamu bisa memilih bumbunya.”

Bagaimana seorang pembuat movie siapa yang terkenal dengan movie bijaksana tentang kehidupan batin wanita datang untuk menulis dan menyutradarai movie tentang mainan yang tidak memiliki kehidupan batin, dan (kebanyakan) ditentukan oleh penampilannya? Sederhana saja: Gerwig menyukai boneka.

“Saya terlalu lama bermain dengan boneka,” kata sutradara berusia 39 tahun itu. “Saya masih melakukannya di SMP. Anak-anak sedang minum, dan saya bermain dengan boneka.” Ibu Gerwig bukan penggemar Barbie karena alasan feminis: “Dia melewati tahun 60-an dan berkata, ‘Untuk apa kita melakukan semua ini?’” Tapi bermain dengan Barbie terbukti menjadi tempat latihan untuk pekerjaan Gerwig sebagai pendongeng profesional.

Gerwig dan rekannya, pembuat movie Noah Baumbach, menulis naskahnya dalam keadaan yang tidak biasa. Setelah mereka berpartisipasi dalam kamp pelatihan Barbie yang diadakan oleh Mattel, yang dimulai dengan pelajaran sejarah tentang penemu Barbie Ruth Handler dan melibatkan tur mode Barbie yang paling menakjubkan (dan disesalkan), pandemi melanda. Terkurung di rumah mereka di New York, duo ini tidak menerima catatan studio yang khas saat mereka membuat draf. “Kami bekerja keras untuk memberi mereka ruang dan membiarkan mereka memikirkan seperti apa movie itu nantinya, tanpa gangguan, tanpa orang memaksakan agenda pada mereka—bukan Mattel, bukan Warner Bros., bukan kami,” kata Robbie, 32, yang perusahaannya LuckyChap memproduksi movie tersebut. “Dan kemudian ketika saya melihat naskahnya, saya seperti, ‘Mereka tidak akan pernah membiarkan kami melakukan ini. Ini benar-benar mendorongnya.’”

Baca selengkapnya: Bagaimana Greta Gerwig Memimpin Dengan Teladan

Jadi, apa tepatnya adalah movie ini? Bahkan dengan gempuran pemasaran bernuansa merah jambu, Warner Bros. telah berhasil menjaga agar plot tetap tersembunyi. Saya di sini bukan untuk merusak movie, yang saya tonton di kantor sementara Gerwig, ruang abu-abu di Chelsea dengan aksesori keset Barbie berwarna magenta. Tetapi saya dapat berbagi bahwa ini adalah kejar-kejaran yang menyenangkan namun sadar diri dengan nuansa Tak tahu apa-apa Dan Pirang secara hukum. Itu juga penuh dengan ide, dan terkadang kewalahan olehnya.