February 20, 2024

YAnda akan dimaafkan jika berpikir hanya satu movie yang akan keluar tahun ini. Ini dunia Barbie, dan kami hanya hidup di dalamnya. Mungkin kita seharusnya mengantisipasi kegemaran Barbie. Lagi pula, lebih dari satu miliar boneka telah terjual di seluruh dunia sejak debut Barbie pada tahun 1959.

Barbie berusia 64 tahun, namun ini adalah pertama kalinya dia membintangi movie live-action di layar lebar. Movie Barbie telah dikerjakan setidaknya sejak 2009, tetapi versi dengan bintang seperti Anne Hathaway dan Amy Schumer terhenti sebagian karena Mattel gugup memasang wajah dan kepribadian pada boneka itu. Barbie sengaja tidak memiliki kehidupan batin; anak-anak seharusnya memproyeksikan harapan dan impian mereka ke kanvas kosongnya.

Sekarang, sutradara Greta Gerwig akhirnya membawa tidak hanya satu tapi beberapa Barbie ke layar lebar—banyak di antaranya ditampilkan di sampul terbaru majalah ini. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang bagaimana Barbie movie muncul dan hiruk-pikuk di sekitar pembukaannya, dari soundtrack bertabur bintang hingga tampilan karpet merah Margot Robbie hingga bagaimana persaingan movie dengan Oppenheimer mulai mendominasi media sosial. —Eliana Dockterman

Pemasaran mungkin tidak dapat dihindari, tetapi Warner Bros. telah melakukan pekerjaan yang baik untuk mempertahankan plotnya Barbie tersembunyi. Kami telah menonton filmnya, dan inilah yang dapat kami ungkapkan: Movie ini berlatarkan Barbie Land, sebuah utopia di mana setiap Barbie memiliki pekerjaan yang sama mengesankannya, mulai dari diplomat hingga ilmuwan hingga Hakim Agung. Seperti yang dikatakan oleh narator Helen Mirren dengan masam, “semua masalah feminisme dan persamaan hak telah diselesaikan.” Barbie mengadakan acara menginap setiap malam di mana mereka menyatakan betapa cantik dan percaya diri perasaan mereka. Keluarga Ken ada sebagai mitra dansa yang nyaman. Tapi kemudian Barbie Margot Robbie mulai berpikir tentang kefanaan. Mencari jawaban, dia berkelana ke dunia nyata bersama Ken dari Ryan Gosling, yang merasa seperti aksesori belaka dalam kehidupan impian Barbie. Dunia nyata, yah, nyata. Laki-laki berjas di Mattel—dipimpin oleh CEO Will Ferrell—membuat pidato yang tidak jujur ​​tentang pemberdayaan perempuan; para remaja mendandani Barbie karena merusak harga diri mereka. Baik Barbie dan Ken melakukan pencarian penemuan diri, dan saat itulah segalanya terjadi Sungguh menarik.

Movie ini tidak terpaku pada satu style: entah bagaimana Barbie adalah sindiran dari ambisi kapitalis perusahaan mainan, dakwaan yang membakar tentang keadaan hubungan gender yang penuh saat ini, penghargaan yang mengharukan jika kadang-kadang klise untuk kekuatan perempuan, dan tontonan musik yang dipenuhi dengan earworms dari Nicki Minaj dan Dua Lipa. Dan kemudian beberapa. —Eliana Dockterman

Baca cerita selengkapnya di sini

Bersamaan dengan tur pers tanpa henti yang telah melihat Barbie dan Kens — atau setidaknya para aktor yang memainkannya — menghiasi sampul setiap majalah (termasuk majalah kami), musim panas ini juga menjadi tuan rumah bagi blitz merchandising Barbie. Warner Bros. dan Mattel telah bermitra dengan semua orang mulai dari Bloomingdales hingga Pinkberry untuk meluncurkan produk berwarna merah muda. Kolaborasi vogue dan make-up mungkin sudah bisa diharapkan. Tapi pasta Barbie? Barbie Xbox? Barbie dan Ken bermunculan di aplikasi kencan Bumble? Skala kampanye pemasaran ini mungkin belum pernah terjadi sebelumnya.

Namun, alasan sebenarnya prediksi field workplace Barbie hampir dua kali lipat dalam beberapa minggu terakhir mungkin tidak ada hubungannya dengan fakta bahwa Anda tidak dapat menyeberang jalan di kota besar tanpa melihat Barbie iklan dan lebih berkaitan dengan fakta bahwa iklan itu berwarna merah muda. Barbie dengan tidak menyesal bersandar pada estetika feminin dan merayu penonton wanita — masih jarang di Hollywood. Movie anggaran besar, termasuk Barbie’Saingan di field workplace, Oppenheimer Dan Misi yang mustahilcenderung dipasarkan ke audiens pria.

Tapi, seperti yang dikatakan Gerwig kepada TIME dalam wawancaranya untuk cerita sampul kami, movie itu akan selalu menjadi movie ibu-anak. Hampir setiap wanita pernah bermain dengan Barbie pada suatu saat dalam hidupnya dan memiliki pendapat tentang boneka itu, apakah mereka mencintainya atau membencinya. Seperti yang dikatakan trailer Barbie, “Jika Anda menyukai Barbie, movie ini cocok untuk Anda. Jika Anda membenci Barbie, movie ini cocok untuk Anda.” —Eliana Dockterman

Baca cerita selengkapnya di sini

Penggemar Gerwig mungkin terkejut ketika dia mendaftar Barbie. Apa penulis-sutradara dari Nyonya Burung Dan Wanita kecil melakukan syuting apa yang bisa dengan mudah berubah menjadi iklan Mattel? Tetapi Gerwig memberi tahu TIME bahwa dia adalah penggemar berat boneka saat kecil — dia masih bermain dengan mereka di SMP: “Anak-anak sedang minum, dan saya bermain dengan boneka.” Dan dia mengisi movie itu dengan penuh ide — tentang kapitalisme, patriarki, agama, musikal Hollywood tahun 1950-an, dan pilihan busana Sylvester Stallone, untuk menyebutkan beberapa saja.

Orang-orang di Mattel terkenal sangat melindungi citra Barbie selama bertahun-tahun, dan kepala Mattel Movies, Robbie Brenner, mengatakan kepada para eksekutif perusahaan mainan bahwa mereka harus “menyelesaikan” itu melalui proses kreatif saat Gerwig dan bintang produser Robbie mendorong batas seberapa banyak mereka bisa mengolok-olok boneka ikonik dan kontroversial itu. Itu menyebabkan bentrokan sesekali, termasuk saat Presiden Mattel Richard Dickson terbang ke London untuk berdebat dengan Gerwig dan Robbie tentang adegan tertentu. Dickson memberi tahu WAKTU bahwa mereka berubah pikiran dengan melakukan adegan itu untuknya. Movie yang dihasilkan adalah perpaduan dari sesuatu yang unik Gerwig, diisi dengan semua kebiasaannya, dan proyek ambisi perusahaan untuk menjual lebih banyak boneka. —Eliana Dockterman

Baca cerita selengkapnya di sini

Meskipun pemasaran mendorong sekitarnya Barbie telah inovatif, ada di mana-mana, dan sangat, sangat merah muda, bagian yang paling berkesan dari promosi movie ini mungkin penampilan karpet merah (ahem, karpet merah muda) yang dikenakan oleh bintang Margot Robbie, yang terinspirasi dari penampilan ikonik yang dikenakan oleh boneka tersebut selama bertahun-tahun. Meskipun mudah bagi Robbie untuk hanya mengandalkan tren Barbiecore ultra-merah muda untuk tur pers movie tersebut, dia dan stylist Andrew Mukamal malah beralih ke arsip gaya boneka paling terkenal di dunia.

Mulai dari baju renang hitam putih yang khas dan stiletto peep toe yang dikenakan oleh boneka Barbie pertama pada tahun 1959 hingga selubung koktail hitam berkilauan yang glamor dengan sarung tangan opera yang serasi yang dikenakan oleh boneka “Solo within the Highlight” yang memulai debutnya pada tahun 1960, Robbie dan Mukamal telah menemukan cara untuk tidak hanya menyalurkan, tetapi juga menginterpretasikan kembali tampilan Barbie yang paling ikonik melalui kolaborasi mode kelas atas dengan merek-merek seperti Schiaparelli, Moschino, dan Vivienne Westwood.

Dengan penghormatan Barbie-nya, Robbie tidak hanya memberikan penampilan yang indah atau pemasaran yang meyakinkan untuk Mattel—dia juga menetapkan standar baru dan sangat tinggi untuk masa depan karpet merah. Ini untuk period promosi movie baru (dan jauh lebih menyenangkan). —Cady Lang