February 20, 2024

TMahkamah Agung memutuskan pada hari Kamis bahwa penerimaan perguruan tinggi tidak dapat lagi secara khusus memperhitungkan ras sebagai dasar penerimaan, sebuah keputusan yang sekarang akan membatasi program tindakan afirmatif di seluruh negeri.

Keputusan penting, yang mengubah sekitar 45 tahun preseden hukum sadar ras, berpihak pada Siswa untuk Penerimaan yang Adil, sebuah kelompok konservatif yang menggugat Universitas Harvard dan Universitas Carolina Utara, dengan alasan bahwa kebijakan penerimaan sekolah mendiskriminasi siswa kulit putih dan Asia. .

“Kami tidak pernah mengizinkan program penerimaan untuk bekerja dengan cara itu, dan kami tidak akan melakukannya hari ini,” tulis Ketua Mahkamah Agung John Roberts untuk opini mayoritas, menambahkan bahwa kebijakan penerimaan tindakan afirmatif universitas melanggar amandemen keempat belas dan melibatkan stereotip rasial.

Namun, putusan itu mencatat bahwa penerimaan perguruan tinggi masih dapat menilai bagaimana ras telah memengaruhi kehidupan pelamar, “selama diskusi itu secara konkret terkait dengan kualitas karakter atau kemampuan unik yang dapat disumbangkan oleh pelamar tertentu ke universitas.”

Inilah arti keputusan bagi pelamar perguruan tinggi.

Sebelum putusan hari Kamis, lebih dari seratus perguruan tinggi dan universitas di seluruh negeri, terutama institusi berpangkat tinggi dan elit, menganggap ras dalam penerimaan mereka. Keputusan tersebut akan memaksa perguruan tinggi dan universitas ini untuk membuat ulang sistem penerimaan mereka.

Alvin Tillery, seorang profesor ilmu politik Universitas Northwestern, menjelaskan bahwa tidak jelas apakah tren akan memprioritaskan keragaman melalui metode lain atau tidak, tetapi dia optimis. “Tindakan afirmatif tidak pernah menjadi persyaratan hukum apa pun, itulah sebabnya sangat mudah untuk menjatuhkannya,” kata Tillery. “Itu bukan bagian dari Judul VII, itu tidak pernah dipandang sebagai karya anti-diskriminasi apa pun. Sekolah melakukan ini karena mereka percaya pada misi.”

Beberapa ahli berpendapat bahwa inisiatif keragaman lainnya tidak berjalan sebaik tindakan afirmatif. Sistem College of California menghilangkan tindakan afirmatif pada tahun 1995. Pada tahun 1998, jumlah siswa kulit hitam dan Latin yang diterima di Berkeley dan UCLA dipotong hampir setengahnya, menurut LA Occasions.

“Saya berharap sekolah memperkirakan hasil dari keputusan hari ini dan telah mempersiapkan kemungkinan ini,” kata Victor Goode, seorang profesor hukum di Universitas Kota New York yang berpraktik di bidang tindakan afirmatif. “Saya pikir mungkin akan ada mannequin berbeda yang digunakan oleh sekolah yang berbeda.”

UCLA dan College of Michigan, dua sekolah besar di negara bagian yang telah melarang penerimaan sadar ras, berpendapat bahwa jutaan dolar yang mereka habiskan untuk program keragaman alternatif belum membuahkan hasil yang substansial.

Kebijakan tindakan afirmatif untuk perguruan tinggi muncul pada 1960-an sebagai metode populer untuk memerangi ketidaksetaraan rasial. Ketidaksetaraan sosial ekonomi, rasisme sistemik, dan ketidaksetaraan dalam pendidikan Okay-12 telah berkontribusi pada pengecualian BIPOC dan kurangnya perwakilan di perguruan tinggi dan universitas, penelitian menunjukkan, dan tindakan afirmatif telah berkontribusi pada peningkatan pendaftaran siswa minoritas, kata para ahli. Para ahli khawatir bahwa kemajuan mungkin berisiko dengan tindakan afirmatif yang dimusnahkan.

Kesenjangan rata-rata antara tingkat kelulusan siswa kulit hitam dan kulit putih di selusin universitas negeri teratas tanpa tindakan afirmatif adalah 10,1% pada tahun 2020, kata College of California Los Angeles. Sebaliknya, selisihnya adalah 6% di selusin universitas negeri teratas yang menggunakan tindakan afirmatif.

“Mereka mengatakan bahwa ras tidak dapat digunakan sama sekali, tetapi yang sebenarnya mereka katakan adalah itu tidak dapat digunakan untuk anak-anak Asia berkulit hitam, coklat, dan miskin,” kata Tillery.

“Race akan digunakan untuk anak-anak kulit putih. Itu sudah karena penerimaan warisan, ”tambah Tillery. “Jika semua sekolah ini dipisahkan, hingga pertengahan tahun 1970-an, dan Anda menerima seseorang karena kakek dan ayah mereka kuliah di universitas itu, itu adalah keuntungan rasial.”

Pendekatan holistik yang diambil banyak perguruan tinggi dan universitas saat ini meninjau semua aspek pelamar, seperti nilai rata-rata, nilai ujian, ekstrakurikuler, dan esai pribadi. Porsi esai khususnya memberi pelamar kesempatan untuk berbagi keadaan dan kesulitan hidup mereka.

Bahkan setelah putusan, “jika seorang siswa kulit berwarna menulis esai tentang pengalaman dengan diskriminasi, esai tersebut dapat diberikan ‘lebih banyak poin’, tanpa referensi khusus untuk ras,” kata Goode. Tapi Goode menjelaskan bahwa dia bisa melihat celah esai ditantang di pengadilan, melanjutkan tren menjauh dari penerimaan sadar ras.