February 20, 2024

NEW YORK — Dibunuh di tangan orang asing atau ditembak mati oleh orang yang dicintai. Dibantai di kota kecil, di kota besar, di dalam rumah sendiri atau di luar di siang bolong. Pertumpahan darah yang tak henti-hentinya tahun ini di seluruh AS telah menyebabkan tonggak paling suram: enam bulan pembunuhan massal paling mematikan yang tercatat setidaknya sejak 2006.

Dari 1 Januari hingga 30 Juni, negara tersebut mengalami 28 pembunuhan massal, semuanya kecuali satu yang melibatkan senjata. Korban tewas meningkat hampir setiap minggu, siklus kekerasan dan kesedihan yang konstan.

Enam bulan. 181 hari. 28 pembunuhan massal. 140 korban. Satu Nusa.

“Sungguh tonggak yang mengerikan,” kata Brent Leatherwood, yang ketiga anaknya berada di kelas di sebuah sekolah Kristen swasta di Nashville pada 27 Maret ketika seorang mantan siswa membunuh tiga anak dan tiga orang dewasa. “Kamu tidak pernah mengira keluargamu akan menjadi bagian dari statistik seperti itu.”

Leatherwood, seorang Republikan terkemuka di negara bagian yang belum memperkuat undang-undang senjata, percaya sesuatu harus dilakukan untuk mengeluarkan senjata dari tangan orang-orang yang mungkin melakukan kekerasan. Keterkejutan melihat pertumpahan darah terjadi begitu dekat dengan rumah telah mendorongnya untuk berbicara.

“Kamu juga bisa mengatakan Mars telah mendarat, kan? Sulit untuk membungkus pikiran Anda di sekitarnya, ”katanya.

Pembunuhan massal didefinisikan sebagai kejadian ketika empat orang atau lebih dibunuh, tidak termasuk penyerang, dalam periode 24 jam. Foundation information yang dikelola oleh The Related Press dan USA In the present day bekerja sama dengan Universitas Northeastern melacak kekerasan berskala besar ini sejak tahun 2006.

Tonggak sejarah tahun 2023 mengalahkan rekor sebelumnya yaitu 27 pembunuhan massal, yang baru ditetapkan pada paruh kedua tahun 2022. James Alan Fox, seorang profesor kriminologi di Universitas Northeastern, tidak pernah membayangkan rekor seperti ini ketika dia mulai mengawasi database sekitar lima tahun lalu.

“Kami biasa mengatakan ada dua hingga tiga lusin setahun,” kata Fox. “Fakta bahwa ada 28 dalam setengah tahun adalah statistik yang mengejutkan.”

Namun kekacauan enam bulan pertama tahun 2023 tidak secara otomatis menghancurkan enam bulan terakhir. Sisa tahun ini bisa lebih tenang, meskipun lebih banyak kekerasan selama akhir pekan liburan Empat Juli.

“Mudah-mudahan itu hanya kesalahan kecil,” kata Dr. Amy Barnhorst, seorang psikiater yang merupakan affiliate director dari Violence Prevention Analysis Program di College of California, Davis.

“Mungkin ada lebih sedikit pembunuhan di tahun 2023 nanti, atau ini bisa menjadi bagian dari tren. Tapi kita tidak akan tahu kapan-kapan, ”tambahnya.

Para ahli seperti Barnhorst dan Fox mengaitkan meningkatnya pertumpahan darah dengan pertumbuhan populasi dengan peningkatan jumlah senjata di AS. Namun untuk semua berita utama, pembunuhan massal secara statistik jarang terjadi dan mewakili sebagian kecil dari kekerasan senjata secara keseluruhan di negara itu.

“Kita perlu menyimpannya dalam perspektif,” kata Fox.

Tetapi kekerasan massal paling sering memicu upaya untuk mereformasi undang-undang senjata, meskipun upaya tersebut tidak selalu berhasil.

Gubernur Tennessee Invoice Lee, seorang Republikan, telah mendesak Majelis Umum setelah penembakan sekolah di Nashville untuk meloloskan undang-undang yang menjauhkan senjata api dari orang-orang yang dapat membahayakan diri mereka sendiri atau orang lain, yang disebut “undang-undang bendera merah”, meskipun Lee mengatakan Istilah itu beracun secara politis.