February 20, 2024

“Tuan, bolehkah saya tahu nama putri Anda?”

Perwakilan layanan pelanggan dari perusahaan energi mengajukan pertanyaan ini kepada ayah saya untuk ketiga kalinya. Kami mencoba mentransfer kepemilikan akunnya kepada saya, tetapi untuk ketiga kalinya, dia tidak dapat menjawab.

Ini adalah momen yang menentukan dalam perjalanan kami dengan Alzheimer. Setelah lima tahun hidup dengan prognosis ayah saya, saya secara bertahap mengambil alih hampir setiap aspek manajemen hidupnya. Tetapi ini adalah pertama kalinya saya mempertanyakan apakah dia dapat mengingat saya.

Akun tersebut masih belum diubah menjadi nama saya, sebuah pengingat nyata akan kenyataan sehari-hari bagi mereka yang merawat orang yang dicintai dengan Alzheimer, dan lebih luas lagi bagi 54 juta orang Amerika yang merawat kerabat lanjut usia.

Amerika Serikat berada di ambang tsunami perak. Pada tahun 2030, 24 juta orang akan membutuhkan perawatan jangka panjang—kira-kira dua kali lipat jumlah yang membutuhkannya saat ini—dan sistem perawatan kesehatan kita tidak siap untuk mendukung mereka semua. Anggota keluarga dan komunitas mereka—anak, pasangan, cucu, sepupu, dan teman—perlu mengisi kekosongan tersebut. Namun sistem kami tidak dirancang untuk mendukung perubahan dalam pengambilan keputusan rumah tangga ini. Untuk memberi manula kualitas hidup yang lebih baik, kita perlu melakukan perubahan sosial di seluruh pemerintahan, bisnis, dan di dalam keluarga kita sendiri. Dan teknologi yang praktis dan mudah diakses adalah perekat yang akan menyatukan semuanya.

Baca selengkapnya: Mengapa Orang Amerika Takut Menjadi Tua

Delapan tahun lalu, ketika ayah saya pertama kali didiagnosis, saya baru saja memulai karir saya di bidang teknologi di New York, sementara dia tinggal di Bay Space tempat saya dibesarkan. Saya bertekad untuk mempertahankan kemandiriannya selama mungkin, dan saya fokus menggunakan teknologi untuk melakukan ini dari jauh, tujuan yang memungkinkan saya mengatur karier dan kehidupan saya sendiri di kota lain.

Menurut survei AARP, sekitar 80% manula Amerika ingin tinggal di rumah selama mungkin. Penuaan di tempat menawarkan peningkatan kualitas hidup dan hasil kesehatan yang lebih baik daripada fasilitas hidup berbantuan. Tantangannya adalah, terlepas dari janji temu dokter selama 15 menit, membantu seseorang yang mungkin tidak dapat menyelesaikan semua aktivitas kehidupan sehari-harinya sendiri biasanya bergantung pada keluarga untuk mencari tahu. Pekerjaan yang benar-benar baru ini seringkali bisa membuat stres, mahal, dan membebani secara emosional.

Sejak awal, saya menemukan bahwa dengan izin ayah saya, dan smartphone, akses Wi-Fi, investasi kecil pada perangkat keras, dan investasi waktu dan energi yang besar, adalah mungkin untuk membuat penyiapan yang berhasil. Saya merasa efektif untuk mengatur akun bersama dengan ayah saya dan menyimpan sebagian besar nama pengguna dan kata sandinya dengan aman sehingga saya dapat dengan mudah mengoordinasikan komunikasinya dan mengakses layanan tertentu. Saya membantunya mengotomatiskan asuransi kesehatan dan pembayaran hipoteknya, mengalihkan sebagian besar tagihannya ke on-line, dan mencatat sebanyak mungkin informasi penting. Seiring waktu, saya membuat akses jarak jauh ke rumahnya dengan perangkat pintar yang memungkinkan saya mampir kapan pun saya mau dan kamera yang membantu memberi tahu saya di mana ayah saya berada, dan bahwa dia aman. Saya menemukan bantuan di rumah yang berkualitas dengan dua asisten kesehatan rumah yang luar biasa melalui platform on-line yang di tangannya saya merasa percaya diri meninggalkan ayah saya di siang hari.

Tapi itu bukan tanpa trial and error. Bahkan dengan akses ke semua akun daringnya, saya sering menemukan diri saya meraba-raba antara banyak akun daringnya dan saya sendiri dan kadang-kadang kehilangan hal-hal penting. Dalam satu contoh dari awal, saya melewatkan beberapa pembayaran kartu kredit ayah saya, yang mengurangi nilai kreditnya. Karena itu, saya tidak dapat membiayai kembali hipoteknya untuk memanfaatkan suku bunga yang lebih baik sampai saya menambahkannya ke kartu kredit saya sendiri dan membangun kembali kreditnya selama beberapa tahun. Saya masih sulit memaafkan diri sendiri untuk ini.

Beberapa tahun dalam perjalanan saya sebagai pengasuh keluarga, saya segera menyadari bahwa dengan semua tanggung jawab baru di atas hidup saya sendiri, saya kelelahan. Ada dimensi lain dari pengasuhan yang telah saya abaikan–saya harus menemukan cara untuk menjaga diri sendiri jika saya ingin merawat ayah saya dengan baik. Saya mendirikan komunitas pengasuh on-line. Kami berbagi saran dan kiat untuk membantu orang tua kami sehari-hari. Itu memberi saya garis hidup untuk dukungan emosional dan empati yang saya butuhkan ketika keadaan menjadi sulit. Dan pengalaman yang saya miliki dengan komunitas on-line saya dan masalah common yang dihadapi dan dibagikan oleh pengasuh tersebut memberi saya ide solusi untuk membantu tidak hanya saya dan ayah saya, tetapi semua orang.

Bagi banyak orang, menyiapkan pengaturan teknologi yang rumit dan pembantu kesehatan berbayar bisa sangat menakutkan atau bahkan tidak dapat diakses. Mencapai titik ini membutuhkan banyak waktu, energi, dan investasi. Berpartisipasi dalam komunitas on-line dapat menyita waktu yang tidak dimiliki pengasuh. Bantuan berbayar seringkali merupakan hak istimewa. Inilah sebabnya mengapa teknologi yang dapat diakses, rekomendasi ahli, dan sumber daya masyarakat adalah bagian penting yang hilang dalam pengasuhan keluarga. Perjuangan itu nyata. Itu bisa jauh lebih mudah.

Saya berharap revolusi yang sedang berlangsung dalam kecerdasan buatan akan membuat perbedaan besar. Kami sudah bisa melihat ini beraksi dengan Replika, aplikasi AI yang mengobrol dengan Anda seperti teman sejati. Dengan mempelajari tentang Anda melalui percakapan Anda dari waktu ke waktu, Replika menciptakan pendamping digital yang dapat mengurangi rasa kesepian pada lansia dan memberikan dukungan emosional bagi pengasuh dalam keadaan sulit. Meskipun chatbots tidak dapat sepenuhnya menggantikan interaksi manusia nyata hari ini, mereka masih dapat melayani tujuan yang bermanfaat bagi mereka yang berkomunikasi dengan mereka.

Faktanya, perjalanan saya dengan ayah saya telah membuat saya merancang aplikasi untuk pengasuh keluarga, sebagian karena pengasuh di komunitas saya memintanya, dan sebagian karena ayah saya ingin pengalaman keluarga kami membantu orang lain. Kami menciptakan cara untuk memanfaatkan kearifan kolektif pengasuh keluarga—semua lifehacks, ideas, dan trik—dan membangun alat fashionable yang dapat mengambil alih tugas berat bagi mereka yang membutuhkannya sekarang, dan semua yang akan datang.

Tidak ada keraguan bahwa pengasuhan di Amerika menghadirkan tantangan yang berat. Dengan ayah saya sendiri, saya tahu kami perlahan-lahan kalah dalam pertempuran melawan Alzheimer. Namun delapan tahun dalam perjalanan ini, saya juga berharap kita menjadi bukti nyata bahwa kita tidak harus hanya menggunakan cara lama untuk menjaga satu sama lain. Ada cara-cara baru yang lebih baik bagi keluarga untuk memanfaatkan dan jalan menuju lebih bermartabat dan waktu yang berharga satu sama lain. Dengan kecerdikan dan dedikasi, teknologi canggih dapat dan harus hadir, memberi pengasuh keluarga apa yang mereka butuhkan untuk keluar dari tsunami perak.

Hubungi kami di [email protected].