February 20, 2024

SAN DIEGO — Saat pemerintahan Biden bersiap untuk meluncurkan pemeriksaan suaka cepat di fasilitas penampungan Patroli Perbatasan musim semi ini , pihak berwenang menjanjikan perbedaan utama dari kebijakan versi period Trump: Migran akan dijamin akses ke penasihat hukum.

Hampir tiga bulan dan ribuan pemutaran kemudian, janji akses pengacara tampaknya sebagian besar tidak terpenuhi, berdasarkan laporan kelompok advokasi dan wawancara dengan orang-orang yang terlibat langsung, beberapa di antaranya berbicara kepada The Related Press dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk membahas usaha secara terbuka.

Sekelompok pengacara yang terlibat memperkirakan bahwa mungkin 100 migran telah mendapatkan perwakilan formal, dan hanya ratusan lainnya yang telah menerima nasihat casual melalui panggilan telepon satu kali sebelum pemeriksaan yang dipercepat.

Jones Day, salah satu firma hukum terbesar di dunia, telah bermitra dengan pemerintah untuk memberikan nasihat hukum free of charge kepada para migran. Financial institution teleponnya menangani 460 konsultasi telepon casual, masing-masing biasanya berlangsung sekitar dua jam, per 21 Juni, menurut salah satu orang yang berbicara dengan AP tanpa menyebut nama. Jones Day sendiri hanya memiliki dua klien formal, kata orang tersebut.

Empat kelompok advokasi lain yang menawarkan nasihat free of charge dan yang namanya diposting di situs net sistem pengadilan imigrasi telah menangani konsultasi telepon jauh lebih sedikit, sebagian karena mereka mulai jauh kemudian, kata orang tersebut. Perwakilan dari keempat kelompok tersebut menolak berkomentar atau tidak menanggapi permintaan dari AP.

Itu hanya mewakili sebagian kecil dari ribuan pemutaran yang dipercepat sejak awal April, meskipun persentase yang tepat tidak dapat ditentukan. Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS, yang petugas suakanya melakukan wawancara, tidak menjawab pertanyaan tentang perwakilan pengacara.

Otoritas AS bertujuan untuk menyelesaikan pemeriksaan dalam 72 jam — batas untuk menahan seseorang di bawah kebijakan Patroli Perbatasan. Departemen Keamanan Dalam Negeri mengatakan jadwal yang dipercepat dimaksudkan “untuk memberikan bantuan lebih cepat kepada mereka yang memenuhi syarat dan untuk lebih cepat menyingkirkan mereka yang tidak memenuhi syarat.” AP telah berulang kali meminta untuk mengunjungi fasilitas penyaringan untuk lebih memahami prosesnya.

Selama pemutaran movie, yang dikenal sebagai “wawancara ketakutan yang kredibel”, para migran harus meyakinkan petugas suaka bahwa mereka memiliki “kemungkinan besar” untuk meyakinkan hakim bahwa mereka menghadapi persekusi di negara asal mereka atas dasar ras, agama, kebangsaan, pendapat politik atau keanggotaan dalam suatu kelompok sosial. Jika mereka lulus, mereka biasanya dirilis di AS sementara kasing mereka melewati sistem.

Persentase orang yang lulus pemeriksaan suaka turun menjadi 52% selama paruh kedua bulan Mei karena proses jalur cepat meningkat, turun dari 77% pada paruh kedua bulan Maret, tepat sebelum dimulai.

Tokoh-tokoh pemerintah tidak memberikan penjelasan dan tidak mengatakan berapa banyak pemeriksaan yang dipercepat terjadi di tahanan Patroli Perbatasan tanpa akses ke penasihat hukum. Pejabat administrasi mengaitkan tingkat persetujuan yang lebih rendah sebagian dengan kebijakan baru yang sangat membatasi suaka bagi orang-orang yang melakukan perjalanan melalui negara lain, seperti Meksiko, untuk mencapai perbatasan AS.

Gugatan yang diajukan bulan lalu di pengadilan federal di Washington berupaya untuk mengakhiri pemutaran di tahanan Patroli Perbatasan, mencatat bahwa pelamar hanya mendapatkan waktu 24 jam untuk menemukan pengacara setelah perjalanan yang sering menyiksa. Gugatan tersebut berpendapat bahwa “hampir tidak ada waktu atau kemampuan bagi orang yang bukan warga negara untuk berkonsultasi dengan siapa pun atau secara berarti mempersiapkan diri untuk wawancara yang seringkali hidup atau mati ini.

Bahkan para migran yang lewat pun enggan untuk membicarakan pengalaman mereka karena mereka terus mengejar kasus suaka. Senator AS Alex Padilla, seorang Demokrat California, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa laporan kurangnya akses pengacara di fasilitas Patroli Perbatasan “mengganggu dan mengecewakan.”

Administrasi tidak akan mengatakan berapa banyak pemutaran yang telah dilakukan di fasilitas Patroli Perbatasan, yang melarang kunjungan pengacara secara langsung, meskipun jumlahnya ribuan. Departemen Keamanan Dalam Negeri mengatakan pada 5 Juni bahwa petugas suaka melakukan lebih dari 11.500 pemeriksaan di perbatasan dalam tiga minggu pertama setelah pembatasan suaka terkait pandemi berakhir, meskipun beberapa mungkin dilakukan di pusat Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai AS, yang memungkinkan kunjungan pengacara.

Biasanya, sekitar tiga dari empat migran lulus wawancara ketakutan yang kredibel, meski jauh lebih sedikit yang akhirnya memenangkan suaka. Tetapi hasilnya berubah secara kasar selama lima bulan dari program pemutaran cepat period Trump: Hanya 23% lulus, sementara 69% gagal dan 9% mundur, menurut Kantor Akuntabilitas Pemerintah.

Biden mengakhiri tinjauan jalur cepat Trump dalam waktu satu bulan setelah Demokrat menduduki Gedung Putih, bagian dari perintah eksekutif yang bertujuan untuk “memulihkan dan meningkatkan pemrosesan suaka di perbatasan”.

Pemutaran ulang dimulai di Texas ‘ Lembah Rio Grande dan diperluas minggu berikutnya ke kompleks tenda yang sama luasnya di Laredo dan El Paso di Texas; Yuma, Arizona; dan San Diego — semua pusat penahanan sementara Patroli Perbatasan dibangun sejak 2021 dengan ratusan bilik telepon untuk wawancara.