February 20, 2024

Plingkungan aris akan diberlakukan jam malam Kamis malam karena pihak berwenang mengantisipasi kerusuhan malam ketiga yang telah mengguncang kota-kota di seluruh Prancis sejak seorang bocah laki-laki berusia 17 tahun keturunan Afrika Utara ditembak mati di Nanterre oleh polisi Selasa. Pembunuhan itu juga menimbulkan pertanyaan tentang kebrutalan polisi di Prancis dan perlakuannya terhadap minoritas Arab dan Afrika.

Bentrokan pecah pada hari Selasa ketika seorang petugas menembak mati Nahel M — seorang warga negara Prancis keturunan Aljazair dan Maroko — di dada saat berhenti lalu lintas. Para perusuh telah membakar dan menghancurkan mobil dan bangunan, termasuk sekolah, serta mengganggu bus dan trem. Para pengunjuk rasa juga melemparkan kembang api dan petasan ke arah petugas polisi, yang menghadang mereka dengan fuel air mata.

Sebanyak 170 petugas terluka dalam bentrokan hari Rabu, sementara 180 pengunjuk rasa telah ditangkap sejak kerusuhan pecah. Presiden Prancis, Emmanuel Macron, juga mengkritik pembunuhan itu sebagai “tidak dapat dijelaskan” dan “tidak dapat dimaafkan”.

Petugas polisi yang bertanggung jawab telah ditangkap dan didakwa dengan pembunuhan sukarela.

Gerald Darmanin, Menteri Dalam Negeri Prancis, mengatakan 40.000 petugas polisi akan dikerahkan di seluruh negeri saat jam malam diberlakukan. Presiden wilayah Île-de-France, Valérie Pécresse, menyerukan agar transportasi berhenti beroperasi pada Kamis pukul 21:00 waktu setempat untuk mencegah kerusakan oleh “preman dan perusuh,” menurut BBC.

Berita itu muncul beberapa jam setelah ibu Nahel, Mounia, memimpin pawai penghormatan dengan lebih dari 6.000 peserta meneriakkan keadilan di Nanterre, pinggiran kota kelas pekerja yang terletak 15 menit naik kereta api di luar Paris. “‘Apa yang akan saya lakukan sekarang?’ Saya mengabdikan segalanya untuknya, ”katanya dalam video media sosial. “Saya hanya punya satu, saya tidak punya 10. Dia adalah hidup saya, sahabat saya.”

Macron telah menyerukan perdamaian dan juga mengkritik kerusakan yang disebabkan oleh protes sebagai “benar-benar tidak dapat dibenarkan.” Memimpin pertemuan krisis hari Kamis, Macron berkata: “Jelas emosi yang datang dengan kematian seorang pemuda membutuhkan kontemplasi dan ketenangan, dan itulah yang terus-menerus diminta oleh pemerintah. Saya pikir inilah yang harus terus memandu jam-jam berikutnya dan upeti.

Di bawah ini, pilihan gambar yang mengabadikan kerusuhan di Prancis.

Menulis ke Armani Syed di [email protected].